Cerita Dewasa Sagne Dengan Kakak Ipar Yang Bohay Akibat Lakik Sibuk Kerja

Pada saat itu saya masih teringat jelas dengan kejadian pada tanggal 20 April 2003, Dimana saya mengantarkan kakak ipar saya buat ikutin sebuah test interview di sebuah perusahaan yang ada di kota bandung

Cerita Dewasa – Pada saat itu saya masih teringat jelas dengan kejadian pada tanggal 20 April 2003, Dimana saya mengantarkan kakak ipar saya buat ikutin sebuah test interview di sebuah perusahaan yang ada di kota bandung, dimana saat itu kakak ipar ku sebut aja namanya Sinta lagi mau masuk ke ruangan kantor di perusahaan saat Sinta interview, Lalu saya setia dengan menunggu pada saat di ruang tunggu/lobi di perusahaan tersebut, Dan gak terasa satu jam lebih saya buat menunggu selesai nya kakak ipar saya mengerjakan test interview tersebut sampek jam menunjukan pada pukul 1 Siang, Dan Kak Sinta mulai keluar dari ruangan kantor tersebut, dengan menuju ruangan lobi yang saya menunggu tadi, Dan di situ saya basa basi buat bertanya sama kakak ipar saya, apakah kak Sinta bisa jawab semua pertanyaan yang di berikan pada saat test interview tadi ? lalu dia menjawab, Bisa dek .

“ Kalo begitu ayo lah kita pulang kak” pintaku. “Eh bentar dulu kak, sebelum jalan pulang kita makan dahulu, Pasti kakak laper dan haus tadi pas di dalam ruangan AC kan? Lalu kemudian kak Sinta mulai mengangguk kepalanya, Setelah selesai makan kak novi kekenyangan lalu merasa kalo badan nya agak lemas, kak Sinta bilang “Dek kayaknya kakak masuk angin nih, habisnya kipas angina yang di hidupkan sama abang mu kencang banget di buatnya tadi malam.” Dan saya pun bingung harus mau ngapain dan berbuat apa, Lalu saya bertanyak dong, biasanya kakak minum obat apa atau di apakan gitu? Lalu Kak Sinta bilang, “Biasanya sih kalo apa di kerokin sama abangmu sih dek”, tapi kamu tau sendiri dek kalo abang mu sibuk banget sekarang ini, kayak gak ada waktu banget buat perhatian sama kakak, dan biasanya sih kalo apa di kerokin sama abangmu, ini abangmu sibuk gak ada waktu selalu kerja terus kata kak Sinta, “Lalu gimana kak? “Kamu gak mau buat kerokin kakak dek? Tolong yah, “Pinta kak Sinta”, “Wah.. gimana yah kak ..”Kata Saya”, Tapi mau dimana ini ya kak tempatnya? Bebas dimana aja dek, “Oke kalo begitu sekarang kita cari losmen yah kak buat ngerokin badan kakak, Lalu kak Sinta cuman Menganggukan kepala aja .

Cerita Dewasa – Lalu saya dan kak Sinta bergegas buat mencari sebuah losmen yang ada di daerah bandung, dan sambol membeli sebuah minyak angin buat kerok badan, nah kelang 20 meter dekat warung tersebut, kebetulan ada Nampak pulak sebuah losmen yang sederhana kita bilang yah, disitu lah yang saya pilih, Setelah booking kamar, Saya dan kak Sinta mulai masuk ke kamar 23 di ruangan Kasur yang ada kipasnya, Bukan AC, sebab kak Sinta sudah menganggap Saya seperti Adik Kandungnya, Saya pun langsung segera mendatanginnya, “Sini dong, Dek kerokin kakak..” Dan astaga kak Sinta mulai buka baju nya yang saat interview tadi, dan yang kelihatan Cuma BH-nya doang, Jelas Nampak dong Putih dan payudaranya yang padat dan besar, Lalu kak Sinta mulai tengkurap dan saya mulai buat menggosokin minyak angin tersebut ke punggungnya dan mulai mengerokin punggungnya yang putih bersih banget .

Cuma berapa kali kerok’an aja. . Kak Sinta bilang, “Bentar ya dek.. BH nya kakak lepas aja ya sekalian. . nanti menggangu kamu pas lagi ngerokin kakak, “Disitu mata saya melotot. . sangking besarnya payudara dan putting nya kak Sinta, Sebab kan dia sudah menikah, Tanpa ada mikir panjang saya melanjutkan buat mengerokin punggungnya, dan setelah selesai semua nya saya bilang, “Sudah kak. . Sudah Selesai.” Dimana tanpa kusadarin kak Sinta sudah mulai balikan badan nya dengan cara telentang ya, “Sekarang bagian dada kakak ya dek tolong di kerok juga sekalian,”Saya senangnya bukan main wkwk, Sudah jelas yakan buah dada nya yang besar dan putih tadi jelas lah kesentuh tangan saya, Saya setiap kali bilang,”Mohon maaf ya kak.. Saya gak sengaja tadi.. “Gak apa apa dek.. Lanjutkan saja.

Baca Juga : Cerita Dewasa Pembantuku Pemuas Birahiku

Dimana setelah hampir selesai kerokan, saya sudah kehilangan akal sehatku. Saya peganglah payudaranya yang besar tadi, lalu saya elus elus dengan lembut, dan kak Sinta Cuma diam dan memejam kan mata nya doang, lalu dari situ saya ciumin lah buah dadahnya dan agak kumainkan pentilnya yang besar tadi, kak Sinta mulai merangsang dong pastinya? “Dek..  dek.. dek , agh.. agh.. agh..” terus saya hisap pentilnya dan tanganku pun pastinya gak mau ketinggalan buat bermain di vaginanya yang super tembem, pertama dia mengibaskan tanganku dia bilang, “Jangan dek.. Jangan dek..”Tentunya saya gak perduli, terus aja saya masukan tanganku ke Celana Dalamnya, Ternyata vagina tembem nya tersebut sudah basah banget, Lalu gak perlu di suruh kak Sinta saya buka aja rok dan celana dalam nya, kak Sinta Cuma diam aja dan menatap mataku dengan wajah sagne dan ngomong bilang pelan pelan ya, jangan cepat kali keluarnya, dan ternyata kak Sinta sudah telanjang bulat gak pake apa apa lagi sehelai pun, putih dan bersih mulus sekali bodi nya, dengan bulunya yang sudah di cukur tipis, lalu saya mulai menciumin dan menjilat vagina nya kak Sinta yang basah tadi sekalian aku main kan kelentitnya yang buat enak, terus dia makin merangsang ke enakan sambil mainkan lidah nya dan mainkan payudara nya sambil “Dekk.. Ahh.. Ahh Uaa.. Aaa .

Cerita Dewasa – Dan mendesis-desis kegirangan, tangan kak Sinta sudah gatal ingin pegang penisku saja. Lantas saya berdiri, kubuka baju dan celanaku kemudian langsung saja kak Sinta memegang penisku dan mengocok penisku. Saya suruh dia untuk mengulum, dia nggak mau, “Nggak dek jijik.. tuh, nggak ah.. kakak nggak mau.” Lantas kupegang dan kuarahkan penisku ke mulutnya. “Jilatin saja coba..” pintaku. Lantas kak Sinta menjilati penisku, lama-kelamaan dia mau untuk mengulum penisku, tapi pas pertama dia kulum penisku, dia mau muntah “Huk.. huk.. aku mau muntah Dek, habis penisnya besar dan panjang.. nggak muat tuh mulutku.” katanya. “Isep lagi saja Kak..” Lantas dia mulai mengulum lagi dan aku menggerayangi vaginanya yang basah. Lantas aku rentangkan badan Kak Sinta.

Rasanya penisku sudah nggak tahan ingin merasakan kehangatan di dalam vaginanya kak Sinta. “kak.. Adek masukkan yah.. penis Adek ke vaginamu Kak Sin”, kataku. Kak Sinta bilang, “Jangan dek.. jangan sampek gak jadi maksudnya.” katanya. Aku turuti saja kemauannya, aku tidurin dia dan kugesek-gesekkan penisku ke vaginanya kak Sinta. Dia merasakan ada benda tumpul menempel di vaginanya, “Dek.. Dek.. jangan..” Aku nggak peduli, terus kugesekkan penisku ke vaginanya, lama-kelamaan aku mencoba untuk memasukkan penisku ke vaginanya. Slep.. Kak Sinta mendesah, “Ahk.. Dek.. jangan..”

Cerita Dewasa – Aku tetap saja meneruskan makin kusodok dan slep.. bles.. Kak Sinta mulai mendesah dan mulai keenakan setelah di masukan penis besarku, “Dek.. Dek.. sakit tuh.. Dek.. jangan..” Lalu kak Sinta menangis, “Dek.. jangan dong..” Saya sudah nggak mempedulikan lagi, sudah telanjur masuk penisku itu.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.